November 30, 2022
Illustrasi Distributor Semen Jakarta
Semen merupakan salah satu bahan konstruksi yang sangat diperlukan ketika membangun sebuah bangunan. Material ini biasa digunakan untuk merekatkan bahan bangunan lain, sehingga membuat bangunan tersebut lebih kokoh dan kuat. Sebelum Anda membeli Distributor Semen Jakarta, pahami terlebih dahulu pengertian semen, bahan, dan cara membuatnya berikut.

Semen merupakan salah satu bahan konstruksi yang sangat diperlukan ketika membangun sebuah bangunan. Material ini biasa digunakan untuk merekatkan bahan bangunan lain, sehingga membuat bangunan tersebut lebih kokoh dan kuat. Sebelum Anda membeli Distributor Semen Jakarta, pahami terlebih dahulu pengertian semen, bahan, dan cara membuatnya berikut.

Apa itu Semen?

Semen merupakan bahan perekat kimia yang dapat mengeraskan material lain menjadi satu dalam bentuk yang kaku dan tahan lama. Pada zaman dahulu, para pekerja bangunan masih menggunakan bahan alami, seperti tanah liat atau kapur untuk merekatkan dan mengeraskan material lain pada bangunan. 

Namun, seiring dengan perkembangan zaman, semen telah banyak diproduksi dan dikemas dengan baik, sehingga dapat digunakan dalam berbagai konstruksi bangunan. Meskipun tidak terbuat dari bahan alami, semen memiliki harga yang relatif murah. Semen mampu menjadi bahan perekat terbaik dan bisa didapatkan dengan harga yang bervariatif.

Bahan Pembuat Semen

Dalam pembuatan semen, terdapat beberapa bahan kimia dan mineral yang digunakan. Bahan ini tentu berbeda antara Distributor Semen Jakarta dengan semen lainnya. Namun, secara umum semen mengandung beberapa bahan, di antaranya:

  • Kapur (CaO)
  • Magnesium Oksida (MgO)
  • Alkali (K2O)
  • Silika (SiO2)
  • Natrium Oksida (Na2O)
  • Iron Oxide (Fe2O3)
  • Sulfur Trioxide (SO3)
  • Alumina (AL2 03)

Cara Membuat Semen

Semen sebenarnya dapat diproduksi melalui dua proses, yakni proses kering dan proses basah. Dalam proses kering, bahan baku biasanya dihaluskan hingga menjadi bubuk halus. Serbuk kering ini nantinya akan disimpan secara terpisah di hopper, kemudian dicampur bersama dalam proporsi yang tepat dan diumpankan ke rotary tajam. Proses ini akan menghasilkan klinker yang akan digiling bersama bahan lain seperti flyash, gipsum, dan lainnya hingga menjadi semen.

Adapun dalam proses basah, bubuk kering yang menjadi bahan baku ini akan ditambahkan air sehingga membentuk tekstur seperti bubur. Campuran bahan ini kemudian akan diletakkan dalam rotary tajam dan menghasilkan klinker. Sama seperti proses kering, klinker akan digiling bersama dengan bahan lain sesuai porsi dan akhirnya menjadi semen yang siap dijual.

Nah, itu dia informasi tentang semen yang bisa Anda pelajari sebelum membeli Distributor Semen Jakarta. Saat membeli semen, sebaiknya Anda pastikan terlebih dahulu bahan apa yang digunakan dan pilihlah merek semen yang terpercaya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.